Motivasi Melamar Kerja dan Cara Menjawabnya Saat Wawancara

motivasi melamar kerja

Pertanyaan motivasi melamar kerja ditanyakan di hampir setiap wawancara kerja. Agar Anda lolos tahap ini, pertanyaan motivasi melamar kerja ini wajib dijawab dengan cara yang jelas dan ringkas.

Ini menguji pengetahuan Anda tentang organisasi, peran yang ditawarkan dan industri di sekitarnya, yang semuanya harus dapat Anda tunjukkan pengetahuannya.

Pertanyaan itu juga memungkinkan Anda untuk menjual diri Anda kepada pewawancara dengan menunjukkan hasrat Anda terhadap pekerjaan itu, dan kompetensi yang Anda miliki.

Buat Anda yang sedang mempersiapkan diri untuk mengikuti wawancara, yuk siapkan jawaban terbaik untuk pertanyaan motivasi melamar kerja di bawah ini:

Mengapa Motivasi Melamar Kerja Sering Ditanyakan?

motivasi melamar kerja

Seperti yang disebutkan, dua sudut kunci dalam pertanyaan motivasi melamar kerja ini adalah minat Anda pada perusahaan/industri dan minat Anda pada pekerjaan itu. Jawaban yang kuat akan mencakup keduanya.

Sebagian besar pewawancara ingin tahu seberapa banyak Anda telah meneliti organisasi dan peran, karena sangat sedikit kandidat yang tidak melakukan penelitian apa pun. Selanjutnya dari itu, HRD akan menilai Anda pada aspek-aspek seperti:

  • Tujuan karir Anda dan rencana untuk masa depan
  • Antusiasme dan motivasi Anda, jika Anda dipekerjakan
  • Bagian pekerjaan atau perusahaan yang paling menarik bagi Anda
  • Berbagai Cara Pertanyaan Ini Dapat Ditanyakan

Ingatlah bahwa masing-masing pertanyaan ini pada dasarnya menanyakan hal yang sama, dan masing-masing memiliki jawaban yang sama:

  • Mengapa Anda tertarik bekerja di perusahaan ini?
  • Apa yang memotivasi Anda untuk melamar posisi ini?
  • Mengapa Anda ingin melamar pekerjaan ini?
  • Mengapa Anda menginginkan pekerjaan ini?

Sangat berguna untuk mengetahui pertanyaan apa yang akan muncul, sehingga Anda bisa mempersiapkan diri untuk menjawabnya. Biasanya dari pertanyaan ini pewawancara mencari beberapa individualitas dalam tanggapan Anda, sehingga jawaban untuk masing-masing tidak akan identik – hanya sangat mirip.

Persiapan untuk pertanyaan ini adalah dengan memisahkannya ke dalam aspek-aspek yang berbeda, memungkinkan Anda untuk menyiapkan respons yang terstruktur dan logis.

Jika dijawab dengan terampil, jawaban Anda dapat meningkatkan kemungkinan pewawancara akan melihat Anda sebagai kandidat yang tepat dan pastinya akan meningkatkan peluang Anda untuk diterima.

Berikut beberapa contoh pertanyaan yang mirip dengan pertanyaan motivasi melamar kerja:

1. Mengapa Anda Ingin Bekerja Di Perusahaan Ini?

Sudahkah Anda melakukan riset tentang perusahaan, budayanya, dan juga pesaingnya? Jika sudah, Anda harus dapat menemukan alasan yang masuk akal untuk ingin bekerja di sana. Alasan ini antara lain reputasi perusahaan, nilainya, pertumbuhan/keberhasilannya, atau apresiasi Anda terhadap produk/layanan yang ditawarkan.

Tidak hanya akan membantu Anda dalam wawancara – ini juga akan membantu Anda menentukan apakah Anda benar-benar menginginkan posisi tersebut. Berikan jawaban yang sesuai dengan profil perusahaan, misalnya yang berhubungan dengan visi dan misi perusahaan.

Jawaban seperti ini akan menunjukan bahwa Anda sudah memperlajari perusahaan sebelum melamar pekerjaan di sana. Ada beberapa jawaban yang sebaiknya tidak Anda berikan, yaitu:

  • Pastikan Anda tidak menjawab pertanya tersebut dengan jawaban seperti: itu dekat dengan rumah saya. Jawaban seperti itu bukanlah jawaban yang baik.
  • Anda juga sebaiknya tidak memberikan jawaban universal. Yakni jawaban yang bersifat umum dan diketahui oleh banyak orang. Jawaban seperti ini hanya menunjukkan kepada HRD bahwa Anda belum melakukan banyak penelitian tentang perusahaan.
  • Selain itu Anda juga jangan memberikan jawaban setengah hati. Anda di sini untuk meyakinkan atasan Anda bahwa Anda benar-benar menginginkan pekerjaan itu; bukan untuk meyakinkan mereka bahwa Anda di sini hanya untuk mengada-ada.

Baca Juga: Bagaimana Cara Negosiasi Gaji? Berikut Tips dan Contohnya

2. Mengapa Anda Tertarik dengan Pekerjaan Ini?

Pertanyaan “mengapa Anda tertarik dengan pekerjaan ini” adalah pertanyaan selanjutnya yang bisa Anda dapatkan. Pertanyaan ini memiliki tipe yang sama dengan pertanyaan motivasi melamar kerja.

Riset perusahaan adalah kuncinya di sini. Tetapi Anda juga harus menunjukkan kepada HRD yang mewawancarai Anda bahwa Anda benar-benar mampu melakukan pekerjaan itu. Fokuskan jawaban Anda pada keterampilan yang dibutuhkan.

Jangan menyebutkan gaji atau tunjangan, karena pewawancara pastinya menginginkan seseorang yang tertarik dengan pekerjaan itu, bukan fasilitasnya.

Bentuk jawaban Anda sesuai tujuan karir Anda saat ini dan apa yang Anda rencanakan untuk masa depan, serta kesan Anda tentang budaya kerja. Jawaban seperti itu akan membuat pewawancara Anda kesan bahwa Anda berfokus pada karir dan tertarik pada perusahaan.

Pengusaha mempekerjakan orang-orang yang menikmati pekerjaan mereka dan memiliki keterampilan yang baik di sektor itu. Sampaikan dua sifat itu dan Anda akan berada di posisi yang baik.

Beberapa jawaban yang sebaiknya tidak Anda berikan:

  • Jawaban universal. HRD tidak ingin mendengar bahwa Anda melamar karena posisi itu kosong. Anda harus menunjukkan kepada mereka mengapa pekerjaan itu cocok untuk Anda dan mengapa mereka harus mempekerjakan Anda.
  • Jawaban yang kurang jelas. Teliti deskripsi pekerjaan dan minta jawaban Anda relevan dengan apa yang ada di sana.
  • Jawaban setengah hati. Berikan detail spesifik tentang posisi pekerjaan untuk menunjukkan kepada pemberi kerja minat Anda pada pekerjaan itu.

Baca Juga: Surat Lamaran Kerja: Pengertian, Komponen, Cara Buat, dan Contohnya

3. Keterampilan Apa yang Anda Miliki untuk Pekerjaan Ini?

Terakhir, tunjukkan kepada pewawancara Anda keterampilan apa yang Anda miliki, seperti organisasi dan pengambilan keputusan, dengan menggunakan pengalaman pribadi Anda untuk menunjukkannya. Juga, jangan lupa untuk menyebutkan mengapa Anda adalah kandidat yang unik dan kuat untuk pekerjaan itu.

Pemilik perusahaan mengejar seseorang yang kemungkinan besar akan menambah nilai perusahaan mereka. Jika Anda bisa, gunakan angka untuk menunjukkan bagaimana Anda bisa menghemat atau menghasilkan uang perusahaan, serta di mana Anda telah mencapainya sebelumnya.

Sebaiknya jangan menyebutkan gaji, jam kerja, atau waktu perjalanan sebagai alasan utama Anda menginginkan pekerjaan itu. Fokus pada bagaimana karyawan Anda dapat menguntungkan perusahaan, daripada bagaimana bekerja untuk perusahaan itu menguntungkan Anda. Jangan menempatkan diri Anda dalam sorotan saat wawancara.

Baca Juga: Multitasking dalam Bekerja: Pengertian, Kekurangan, dan Cara Menguranginya

Cara Meningkatkan Percaya Diri Saat Wawancara

Selain menemukan cara untuk menjawab pertanyaan motivasi melamar kerja Berikut adalah delapan cara untuk mengembangkan pola pikir yang benar untuk memulai proses wawancara dengan percaya diri dan antusias:

1. Berhenti Bicara, Mengeluh dan Segera Ambil Tindakan Sekarang Juga!

Kita semua menyia-nyiakan begitu banyak waktu berharga kita dengan berharap hal-hal berubah secara ajaib dan membuat hidup kita lebih baik dalam semalam. Saya minta maaf menjadi orang yang memberi tahu Anda, tetapi itu tidak berfungsi seperti itu.

Pada kenyataannya, daripada menggerutu tentang atasan dan pekerjaan Anda saat ini, Anda harus memulai perubahan dan membuat keputusan berani untuk mengejar impian Anda. Dorong diri Anda untuk turun dari sofa, letakkan telepon, matikan Netflix, dan wujudkan.

Tidak perlu meminta izin atau restu orang lain untuk mencari pekerjaan baru yang menawarkan lebih banyak uang, tantangan intelektual, dan peluang pertumbuhan yang lebih baik.

Sangat mudah untuk mengikuti apa yang teman-teman katakan dan menunggu sampai setelah musim panas untuk bertindak. Teman dan keluarga Anda bahkan mungkin mendorong Anda untuk menunda impian Anda, sehingga Anda bisa menghabiskan lebih banyak waktu bersama mereka lebih lama.

Ya, Anda bisa menunggu hingga bulan depan bahkan tahun depan, tetapi kemudian Anda akan menemukan alasan untuk mendorongnya lebih jauh. Tidak akan pernah ada waktu yang sempurna.

Nah, ada satu waktu yang tepat untuk memulai dan sekarang. Ini sangat sederhana; yang perlu Anda lakukan adalah menjadi serius dan sangat fokus untuk membuat perubahan dan benar-benar memutuskan untuk memulai.

Baca Juga: Mengetahui Apa Tugas Supervisor dalam Bisnis

2. Tulis Rencana untuk Mencari Pekerjaan

Jika Anda melakukan perjalanan darat Anda akan mengikuti sistem navigasi mobil dan jika Anda sedang membangun rumah, pembangun rumah meminta arsitek merancang cetak biru untuk rumah impian klien mereka. Sama halnya dengan pencarian pekerjaan Anda.

Buat rencana permainan yang cepat dan mudah untuk Anda sendiri yang dapat Anda terapkan setiap hari. Sertakan membangun, meningkatkan, dan menyesuaikan resume Anda agar sesuai dengan pekerjaan yang Anda lamar.

Tingkatkan profil LinkedIn Anda dan mulai berjejaring di platform dengan terhubung dengan perekrut, personel sumber daya manusia, dan anggota LinkedIn yang dapat membantu Anda mendapatkan pekerjaan berikutnya.

Jelajahi papan pekerjaan untuk posisi yang sesuai dan kirimkan resume Anda melalui email. Temukan perekrut di tempat Anda dan temui mereka secara langsung. Tetapkan waktu untuk melatih perkenalan tentang diri Anda.

Bangun relasi dengan rekan kerja, mantan rekan kerja dan orang lain yang dapat membantu membimbing Anda. Ini bukan hanya rencana permainan lagi, melainkan rencana tindakan yang akan Anda ikuti setiap hari tanpa gagal.

Ya, akan selalu ada hambatan dan kemunduran. Akan ada pembenci yang akan senang jika Anda gagal. Abaikan semua penentang dan hambatan untuk momentum ke depan Anda.

Persiapkan diri Anda secara mental untuk menghadapi kesulitan, kegagalan, dan penolakan. Itu semua adalah bagian dari permainan. Berjanjilah pada diri Anda untuk berjuang melalui mereka dengan kekuatan, keberanian, dan martabat.

Baca Juga: Surat Kontrak Kerja Beserta Tips dan Cara Membuatnya

3. Kelilingi Diri Anda dengan Kelompok yang Berpikiran Sama dan Termotivasi.

Kebanyakan orang menjalani kehidupan kecil dan sangat tidak bahagia. Alih-alih bahagia untuk Anda, mereka diam-diam menginginkan Anda gagal dan bergabung dengan mereka dalam kesengsaraan mereka.

Jika ini adalah teman dan keluarga Anda, pisahkan diri Anda dari mereka untuk sementara waktu. Anda tidak harus menyangkalnya, cukup jaga jarak yang sehat saat Anda secara aktif mengejar tujuan Anda dan menjalani kehidupan terbaik Anda.

Hidup ini terlalu singkat untuk dikelilingi oleh orang-orang toxic atau beracun, mengeluh dan hanya melihat masalah dan jalan buntu. Sebaliknya, carilah orang yang berpikiran sama. Temukan orang lain yang memiliki semangat dan dorongan yang sama dengan Anda.

Jika Anda mengenal orang-orang yang juga sedang mencari pekerjaan baru, tawarkan untuk mengajak mereka minum kopi dan bagikan catatan tentang kemajuan Anda. Brainstorm strategi, berbagi dan menerima ide. Temui perekrut yang sukses dan pilih otak mereka untuk mencari tahu apa yang berhasil.

Bergabunglah dengan acara networking dan pertemuan. Anda akan disegarkan oleh energi mereka. Anda akan mempelajari teknik wawancara baru. Anda dapat menguraikan mengapa Anda mungkin belum menerima tawaran pekerjaan itu dan berupaya membuat perubahan positif pada gaya dan pendekatan wawancara Anda.

Baca Juga: 14 Cara untuk Meningkatkan Kinerja Karyawan

4. Fokus Merawat Diri Sendiri Secara Emosional, Mental, dan Fisik.

Proses wawancara bisa panjang dan melelahkan. Lihat diri Anda sebagai atlet profesional papan atas. Makan dengan benar, tidur nyenyak, dan berolahraga. Anda harus memiliki pola makan yang sehat dan rutin berolahraga.

Pergi tidur lebih awal dan bangun lebih awal. Berhenti minum, merokok, dan mengonsumsi obat apa pun—bahkan obat resep yang Anda tahu sebenarnya tidak Anda butuhkan, tetapi itu membuat Anda merasa baik. Anda harus berada dalam kondisi puncak untuk mengelola semua pasang surut emosi, penolakan, keputusasaan, dan stres yang terkait dengan proses wawancara.

Baca Juga: Arti Salary Adalah: Ini Pengertian, Manfaat, dan Perbedaannya dengan Upah

5. Lakukan Self-Talk yang Positif

motivasi melamar kerja

Kita semua memiliki pikiran negatif mencela diri sendiri yang melintas di benak kita. Kita adalah musuh terburuk kita sendiri. Orang yang kita cintai akan menyemangati kita, tetapi suara omelan kecil yang dimainkan berulang-ulang di kepala Anda membuat Anda ragu.

Seringkali pemikiran ini memberi tahu kita bahwa kita tidak dapat mencapai tujuan tertentu dan kesuksesan tidak akan pernah terjadi. Sungguh menakjubkan betapa kritisnya suara hati kita sendiri dan betapa kerasnya kita terhadap diri kita sendiri.

Jika orang lain berbicara kepada kita seperti kita memikirkan diri kita sendiri, kita akan memisahkan diri dari orang itu karena bersikap begitu kasar. Untuk beberapa alasan, kami menerima pelecehan negatif, kritis dan membatasi yang kami tumpuk pada diri kami sendiri.

Tidak harus seperti ini dan Anda dapat mengubah percakapan internal di pikiran Anda. Dimungkinkan untuk mengubah kata-kata negatif kepada diri sendiri menjadi monolog internal yang positif.

Segera ganti semua self-talk negatif dengan pikiran positif dan motivasi diri sendiri. Ingatkan diri Anda tentang semua saat Anda berhasil dan mengatasi peluang.

Ingatkan diri Anda tentang pencapaian masa lalu. Saat Anda merasakan pikiran negatif, gantilah dengan cepat dengan kisah salah satu kesuksesan Anda—tidak peduli seberapa tidak penting.

Akankah diri Anda berhasil. Ada cukup banyak orang negatif di luar sana; Anda tidak perlu terbawa oleh pikiran negatif Anda sendiri tentang kegagalan.

Juga, tutup mata Anda dan visualisasikan diri Anda dalam pekerjaan baru itu atau setidaknya tidak dalam peran Anda saat ini. Gagasan untuk menjauh dari bos yang keji dan beracun adalah satu hal, tetapi membayangkan betapa hebatnya itu adalah hal lain.

Lihat diri Anda di kantor baru, dikelilingi oleh orang-orang hebat, memiliki perjalanan yang lebih mudah ke tempat kerja dan merasa dihargai. Berpegang pada visi itu. Putar ulang dalam pikiran Anda ketika masa-masa sulit.

Baca Juga: Pengertian Analisis SWOT, Manfaat, Cara Membuat, dan Contohnya

6. Ketahui Kekurangan Anda dan Cari Bantuan untuk Memperbaikinya

Kita semua baik dalam beberapa hal dan sangat buruk dalam banyak hal. Fokus pada kekuatan dan kemampuan inti Anda. Ketika datang ke kelemahan Anda, jangan merasa buruk; cobalah untuk mencari bantuan.

Jika Anda seorang introvert, carilah pelatih karir atau perekrut yang baik yang dapat membantu Anda menjadi lebih nyaman dengan wawancara. Perekrut dapat membantu Anda  menemukan kelebihan dan nilai yang ada di dalam diri Anda. Mereka juga dapat bekerja dengan Anda untuk meningkatkan cara menjawab pertanyaan wawancara yang menantang.

gajihub 6

7. Jangan Terobsesi dengan Impian Besar akan Pekerjaan Baru, tetapi Fokuslah pada Setiap Langkah Kecil dan Bertahap

Memiliki tujuan yang besar dan berani—seperti mendapatkan pekerjaan baru—bisa menjadi hal yang menakutkan dan melelahkan. Itu bisa terlihat begitu besar dan menakutkan sehingga Anda menjadi lumpuh karena tidak bertindak.

Untuk memudahkan diri Anda secara mental, bagilah mimpi besar itu menjadi bagian-bagian yang lebih kecil dan mudah dicapai. Kembali ke rencana permainan harian Anda dan fokus pada setiap bagian kecil.

Karena sulit untuk tetap fokus dan termotivasi bekerja menuju tujuan ambisius dalam menghadapi rintangan dan kemunduran, luangkan waktu untuk memberi selamat kepada diri sendiri dan merayakan semua pencapaian kecil di sepanjang jalan. Dengan merayakan kemenangan, Anda akan mendapatkan lebih banyak kepercayaan diri.

Anda akan menyadari bahwa adalah mungkin untuk berhasil. Kebanyakan orang menaburkan prestasi mereka di mana-mana dan menumpuk kegagalan mereka. Akibatnya, mereka melihat segunung kegagalan dan tidak dapat menemukan kesuksesan.

Anda tidak seperti mereka; kamu lebih baik. Taburkan kegagalan dan susun kesuksesan setinggi-tingginya. Setiap kemenangan kecil memacu Anda menuju kemenangan yang lebih besar. Ini akan membuat Anda tetap bersemangat, percaya diri, dan termotivasi.

Tujuan akhir dari mencari pekerjaan baru kemudian akan terjadi dengan sendirinya tanpa semua kekhawatiran dan kecemasan.

Baca Juga: Analisis Jabatan: Pengertian, Metode, dan Manfaatnya

8. Pikirkan Alasan Anda Mencari Pekerjaan Baru

Ketika Anda bekerja atas nama sesuatu yang lebih besar dari diri Anda sendiri, kemungkinan keberhasilan meningkat. Ada sesuatu yang tertanam dalam diri kita bahwa jika kita bertindak atas nama usaha yang berarti yang akan membantu orang lain, itu membuat kita tak terhentikan dan tak terkalahkan.

Bisa jadi karena Anda ingin mendapatkan lebih banyak uang dan kesempatan untuk meningkatkan karir Anda untuk menciptakan kehidupan yang lebih baik bagi pasangan dan anak-anak Anda. Mungkin itu untuk keluar dari situasi yang tidak dapat dipertahankan dengan bos yang mengerikan.

Terus ingatkan diri Anda, terutama ketika keadaan terlihat suram, tentang alasan untuk mencari pekerjaan baru. Gunakan itu sebagai mantra yang Anda katakan pada diri sendiri sepanjang hari.

Ketika segala sesuatunya tampak gelap, ingatkan diri Anda bahwa “Saya melakukan ini untuk kepentingan anak-anak saya dan saya akan melakukan apa pun untuk maju.

Mereka pantas mendapatkan yang terbaik dan saya akan melakukan segalanya dengan kekuatan saya untuk membuat hidup mereka lebih baik.” Jelas, Anda dapat mengganti mantra pribadi Anda sendiri.

Dengan melakukan ini, itu akan memberi Anda kekuatan internal untuk terus maju. Ketika Anda melakukan hal-hal untuk orang lain yang lebih besar dari diri Anda sendiri, Anda dapat mencapai kebesaran dan mengatasi segala rintangan di jalan Anda.

gajihub 3

Kesimpulan

Itulah tadi penjelasan mengenai motivasi melamar kerja dan juga cara menjawab pertanyaan motivasi melamar kerja ini yang baik dan benar. Menemukan cara menjawab pertanyaan motivasi melamar kerja ini jadi bagian penting karena ini akan jadi pertimbangan Anda diterima di perusahaan atau tidak.

Tidak hanya bagi calon karyawan, mengetahui pertanyaan terkait motivasi melamar kerja beserta jawabannya juga bermanfaat bagi perusahaan. Perusahaan melalui HRD bisa mengetahui mana jawaban terbaik yang akan menjadi pertimbangan dalam menerima karyawan.

Selain mengetahui jawaban terbaik untuk pertanyaan motivasi melamar kerja ini, penting juga bagi perusahaan untuk mengelola karyawan dengan baik. Pengelolaan karyawan yang baik pastinya akan berdampai ke berbagai sektor, salah satunya produktivitas karyawan.

Gunakan software payroll dan aplikasi HRIS GajiHub untuk memudahkan pengelolaan karyawan ini. GajiHub dilengkapi berbagai fitur yang akan membantu HRD dan perusahaan untuk lebih mudah dalam pengelolaan karyawan.

Tunggu apa lagi, yuk coba GajiHub di link ini sekarang juga dan nikmati semua fitur-fitur menarik yang ada di GajiHub.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *