Manajemen SDM: Pengertian, Fungsi, Tugas, Tujuan, dan Tips Mengelolanya

manajemen sdm 1

Manajemen sumber daya manusia atau SDM adalah bagian penting dari organisasi yang membantu membuat tempat kerja beroperasi secara efisien. Tim ini sering menjadi penghubung antara pemberi kerja atau manajer dan karyawan, menengahi konflik, menyelesaikan perselisihan dan memberikan jawaban berdasarkan kebijakan dan prosedur.

Belajar tentang tim manajemen sumber daya manusia dapat membantu Anda memutuskan apakah Anda ingin mengejar posisi kepemimpinan ini.

Dalam artikel ini, kami akan mendefinisikan apa itu manajemen SDM, fungsi, tugas, tujuan dan juga tips mengalola manajemen SDM agar lebih baik untuk proses kerja yang optimal.

Apa itu Manajemen SDM?

Manajemen SDM adalah kelompok yang mengelola karyawan perusahaan, termasuk staf sumber daya manusia (SDM) lainnya. Manajer sumber daya manusia adalah posisi di perusahaan yang melibatkan fungsi yang sama dengan manajemen sumber daya manusia, seperti menangani pelatihan dan orientasi, kebijakan dan prosedur, dan operasi.

Manajer SDM dan tim mereka merupakan bagian integral dari tugas departemen dan struktur perusahaan. Para profesional ini menulis deskripsi pekerjaan, memiliki pengetahuan tentang struktur gaji dan mendokumentasikan tindakan dan aktivitas karyawan.

Manajer sumber daya manusia juga tetap mengikuti undang-undang perburuhan, persyaratan nasional, demografi, dan budaya perusahaan.

Apa Fungsi Manajemen SDM?

Departemen sumber daya manusia (SDM) dianggap sebagai salah satu area penting dari operasi perusahaan. Mereka mengelola semuanya, mulai dari dokumen perekrutan baru hingga keluhan karyawan dan pengawasan manajemen.

Sementara departemen SDM bertanggung jawab atas berbagai tugas, pekerjaan intinya adalah menangani sisi “manusia” dalam proses bisnis.

Berikut adalah 7 fungsi utama manajemen SDM dalam sebuah bisnis:

1. Rekrutmen dan penyaringan karyawan

Memperoleh bakat baru adalah sesuatu yang perlu dilakukan setiap bisnis jika mereka ingin tumbuh. Profesional SDM cenderung berada di garis depan dalam proses rekrutmen.

Mereka kemungkinan akan hadir pada wawancara pertama kandidat dan bekerja dengan manajer perekrutan di departemen tertentu hingga perekrutan.

Menemukan orang yang tepat adalah tugas penting bagi HR. Bagaimanapun, orang adalah komponen paling berharga dari perusahaan yang sukses.

Ketika pekerjaan atau posisi baru terbuka, manajer perekrutan akan meneruskan rincian pekerjaan ke departemen sumber daya manusia dan perusahaan perekrutan pihak ketiga. Selama proses ini, profesional SDM akan menggunakan berbagai alat untuk mengidentifikasi bakat yang tepat.

Beberapa alat tersebut antara lain:

  • Pemeriksaan latar belakang
  • Wawancara
  • Memeriksa referensi
    Penilaian jejak digital

Menggunakan proses ini membantu melindungi budaya perusahaan dan mengurangi risiko perekrutan yang buruk.

Pemeriksaan latar belakang sangat penting untuk menghindari tuntutan hukum atau kewajiban apa pun dari mempekerjakan pemohon yang tidak memenuhi syarat.

Begitu mereka menemukan orang yang tepat, profesional SDM juga akan membantu proses orientasi untuk mentransisikan mereka ke lingkungan kerja baru mereka.

2. Benefit dan kompensasi perusahaan

Salah satu cara perusahaan dapat menarik karyawan yang banyak diminati adalah dengan menawarkan tunjangan yang menarik dan kompensasi yang adil.

Terlebih lagi, kompensasi dan tunjangan yang tepat adalah cara yang fantastis untuk memotivasi staf saat ini dan mengurangi tingkat pergantian.

Mempertahankan penggajian, tunjangan, dan budaya perusahaan merupakan tanggung jawab penting bagi departemen SDM.

Perusahaan perlu menciptakan gaji yang menarik sambil memperhatikan margin keuntungan untuk mempertahankan pertumbuhan. Akibatnya, HR memantau gaji karyawan dan memastikan kepatuhan terhadap semua standar budaya perusahaan.

Kompensasi karyawan datang dalam dua bentuk:

  • Kompensasi Utama. Uang sebagai imbalan atas pekerjaan (gaji) dan pembayaran berdasarkan kinerja (komisi, kuota rapat, dll.)
  • Kompensasi Sekunder. Bentuk kompensasi non-moneter termasuk liburan, cuti berbayar, kendaraan perusahaan, perumahan, 401K, dll.

Profesional SDM membuat bentuk kompensasi yang unik dan menarik untuk memotivasi karyawan saat ini dan menarik bakat tingkat atas untuk posisi baru.

Baca juga: Perbedaan HRD dan Personalia yang Harus Anda Tahu

3. Evaluasi kinerja

Sekitar 90% karyawan lebih suka mengabaikan tinjauan kinerja dan meminta manajemen mengevaluasi dan memperbaiki kesalahan mereka secara real-time.

Departemen SDM yang berpengetahuan luas dapat membantu memenuhi kebutuhan karyawan dan manajemen.

Menilai kinerja adalah salah satu tugas penting dari departemen sumber daya manusia. Mereka dapat menerapkan alat untuk mengumpulkan data untuk dianalisis dan dilaporkan kembali ke eksekutif perusahaan.

Selain itu, mereka memastikan bahwa kinerja selalu di jalur untuk memenuhi standar perusahaan. Profesional SDM juga dapat membuat program pelatihan untuk manajer tentang cara mengevaluasi dan meningkatkan kinerja karyawan.

Departemen SDM dapat meningkatkan metrik kinerja yang mencakup:

  • Mempelajari cara menetapkan/memantau tujuan perusahaan
  • Memberikan umpan balik kepada karyawan
  • Mengakui prestasi
  • Mengembangkan saluran komunikasi yang lebih jelas di antara tim

4. Membina hubungan karyawan

Perusahaan wajib menjaga lingkungan kerja yang aman dan sehat bagi seluruh karyawan. Budaya perusahaan yang positif dan konstruktif memotivasi karyawan untuk tetap bertahan dan melakukan yang terbaik. Departemen SDM bertanggung jawab untuk menjaga dan mengelola hubungan karyawan yang baik.

Profesional SDM bertanggung jawab untuk menyelesaikan masalah atau perselisihan di antara karyawan. Mereka juga diharuskan untuk membentuk kebijakan yang menegakkan tempat kerja yang adil bagi semua staf.

Seorang profesional SDM perlu melihat semua karyawan sebagai pemangku kepentingan dan kontributor utama bagi kesuksesan perusahaan.

Melakukan hal itu akan mendorong mereka yang berada di posisi manajemen untuk mengumpulkan umpan balik dan kritik tentang tempat kerja untuk melakukan perbaikan.

Bekerja dengan orang tidak selalu mudah, jadi memiliki departemen SDM yang kompeten sangat penting jika perusahaan menginginkan pertumbuhan jangka panjang.

Kebijakan perusahaan terus berubah, sehingga SDM juga bertanggung jawab untuk menerapkan kebijakan baru yang sesuai.

5. Penegakan tindakan disiplin

Tugas inilah yang membuat para profesional HR tidak disukai oleh karyawan lainnya. Hadapi saja: tidak ada orang yang suka didisiplinkan atau disuruh mengubah perilakunya. Namun, itu perlu untuk menjaga tempat kerja yang sehat dan bahagia.

Karena itu, SDM dapat melindungi reputasi bisnis dengan menerapkan aturan dan tindakan disipliner ini dengan rasa hormat dan profesionalisme.

Keterlambatan cenderung menjadi masalah paling umum yang perlu ditangani oleh departemen SDM. Terlambat sekali atau dua kali seringkali dapat dimengerti, tetapi keterlambatan rutin dapat mengganggu produktivitas perusahaan.

Jika seorang karyawan terus-menerus terlambat bahkan setelah peringatan, HR mungkin perlu menyelidiki. Namun, mereka dapat melakukannya dengan cara yang menguntungkan bisnis dan mempertahankan tingkat rasa hormat terhadap karyawan yang bersangkutan.

Alih-alih menegur karyawan dan menegakkan tindakan disipliner, mereka dapat mencoba menggunakan komunikasi yang efektif.

Misalnya, mereka mungkin menanyakan alasan keterlambatan rutin mereka kepada karyawan. Mungkin ada masalah pribadi yang mencegah mereka datang tepat waktu, tetapi mereka tidak nyaman membagikannya dengan manajer mereka.

Dalam hal ini, HR dapat bekerja dengan karyawan tersebut untuk mencoba dan melihat apakah ada solusi atas keterlambatan tersebut.

6. Catatan karyawan

Bahkan di dunia yang penuh dengan teknologi, kantor-kantor perusahaan masih menangani sejumlah besar arsip kertas.

Terlepas dari apakah file disimpan secara digital atau di lemari arsip, tanggung jawab SDM adalah mengelola semua catatan karyawan.

Semua dokumen harus disimpan dengan rapi dan mengikuti protokol keamanan standar tertentu.

Beberapa catatan penting yang dikelola SDM adalah:

  • CV / resume
  • Dokumen verifikasi karyawan
  • Lisensi, sertifikasi, dan kredensial lainnya
  • Catatan kinerja
  • File pensiun & pemutusan hubungan kerja
  • Dokumen pelatihan dan pengembangan karir
  • Catatan penggajian dan kompensasi

Karena banyak dari catatan ini berisi informasi sensitif tentang karyawan dan pemegang saham, HR perlu memastikan bahwa data ini dilindungi.

Untungnya, sejumlah besar software  tersedia untuk membantu profesional sumber daya manusia mengatur dan menjaga catatan karyawan mereka, salah satunya adalah software payroll dan aplikasi HRIS seperti GajiHub yang memililiki fitur terlengkap dan mudah digunakan.

Dengan menggunakan GajiHub, Anda bisa dengan mudah Dengan menggunakan Gajihub, Anda bisa dengan mudah melakukan proses pengelolaan human capital dengan fitur yang ada di dalamnya seperti: penghitungan payrollmengelola absensi dan HRIS, penghitungan pajak PPh 21 dan BPJSpengelolaan akuntansi, reimbursementemployee self service (ESS)mengelola aset, mengelola izin dan cuti karyawan Anda, dan juga melakukan analisa data dari manajemen SDM Anda.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Gajihub secara gratis melalui gambar di bawah ini:

gajihub 3

Baca juga: Team Work: Pengertian, Manfaat, dan Juga Cara Membangunnya

7. Pendidikan lanjutan

Kesempatan belajar di tempat kerja adalah cara terbaik untuk memicu pertumbuhan perusahaan. Ketika sistem saat ini menjadi usang,

HR bertanggung jawab untuk menemukan dan menerapkan program pelatihan untuk memastikan bahwa karyawan berada di garis depan teknologi mutakhir dan instrumen lainnya.

Menambahkan aset baru akan meningkatkan produktivitas perusahaan dan membuat kehidupan setiap orang jauh lebih mudah diatur. Sementara perusahaan mendanai program dan sistem baru, terserah pada SDM untuk memastikan semua orang berhasil melewati transisi.

Beberapa bentuk pendidikan lanjutan adalah:

E-learning

Dunia maya dengan cepat menjadi sangat bermanfaat bagi bisnis di berbagai industri. Saat ini, ada banyak situs web tempat karyawan dapat mengasah keterampilan mereka dan berkontribusi lebih banyak kepada atasan mereka.

Baik kelas pemasaran atau kursus kilat dalam psikologi manusia, HR dapat menawarkan pengalaman belajar virtual ini kepada siapa pun yang membutuhkannya.

Pelatihan kerja

Katakanlah sebuah perusahaan sedang mencoba masuk ke pasar baru. Dalam hal ini, tim penjualan dan pemasaran mereka perlu berkolaborasi dalam cara baru untuk memasarkan dan menjual layanan mereka. HR mungkin menemukan beberapa materi pembelajaran yang akan membantu membentuk jalur baru untuk sejumlah kecil karyawan.

Diversity training

Diversity merupakan kontributor yang signifikan bagi pertumbuhan perusahaan. Staf harus memahami pentingnya inklusi keragaman.

SDM dapat melakukan latihan untuk membantu mendidik karyawan saat ini tentang keragaman dan menciptakan lingkungan kerja yang lebih terbuka.

Pendidikan berkelanjutan adalah sesuatu yang dibutuhkan setiap perusahaan jika mereka ingin tetap menjadi yang terdepan dalam persaingan.

Tim SDM yang kompeten dapat memastikan bahwa semua sumber daya pendidikan sudah tersedia, dan memastikan bahwa semua karyawan memiliki keterampilan dan pengetahuan untuk melakukan yang terbaik.

manajemen sdm 2

Tugas Departemen SDM

Departemen sumber daya manusia yang efektif dapat membantu menyediakan struktur organisasi dan kemampuan untuk memenuhi kebutuhan bisnis dengan mengelola aset bisnis Anda yang paling berharga – karyawan Anda.

Beberapa disiplin ilmu membentuk departemen SDM, tetapi praktisi SDM mungkin melakukan lebih dari satu dari lima tugas utama: manajemen bakat, kompensasi dan tunjangan, pelatihan dan pengembangan, kepatuhan, dan keselamatan tempat kerja.

Menejemen bakat

Tim talent management atau manajemen bakat di departemen SDM mencakup banyak hal. Apa yang dulunya merupakan area yang berbeda dari departemen telah digulung di bawah satu payung.

Tim manajemen bakat bertanggung jawab untuk merekrut, mempekerjakan, mendukung, dan mempertahankan karyawan.Perekrut adalah pemain utama dalam mengembangkan tenaga kerja perusahaan mana pun.

Mereka bertanggung jawab untuk memposting posisi di papan pekerjaan, mencari kandidat melalui bursa kerja dan media sosial, melayani sebagai kontak lini pertama untuk menyaring kandidat, melakukan wawancara awal, dan berkoordinasi dengan manajer perekrutan yang bertanggung jawab untuk membuat seleksi akhir.

Keberhasilan perekrut biasanya ditentukan oleh dua metrik utama: jumlah posisi yang mereka isi setiap tahun dan waktu yang dibutuhkan untuk mengisi posisi tersebut.

Hubungan atau dukungan karyawan adalah bidang tim telent management yang berkaitan dengan penguatan hubungan perusahaan-karyawan.

Praktisi SDM dalam peran ini mempelajari kepuasan kerja, keterlibatan karyawan, budaya organisasi, dan menyelesaikan konflik tempat kerja.

Jika perusahaan memiliki serikat pekerja, tim ini juga akan bekerja pada hubungan kerja, termasuk merundingkan kesepakatan perundingan bersama, membuat tanggapan manajerial terhadap kampanye pengorganisasian serikat pekerja, dan menafsirkan pertanyaan kontrak serikat pekerja.

Talent management juga memiliki manajer SDM yang fokus pada perencanaan dan manajemen tenaga kerja. Area ini mencakup perencanaan suksesi dan upaya retensi di seluruh bisnis, mulai dari C-suite hingga ke bawah.

Ketika seorang karyawan mengundurkan diri, pensiun, dipecat atau diberhentikan, jatuh sakit, atau meninggal, tim perencanaan tenaga kerja beraksi.

Kompensasi dan benefit

Di perusahaan yang lebih kecil, peran kompensasi dan tunjangan seringkali dapat ditangani oleh satu profesional SDM, tetapi perusahaan dengan tenaga kerja yang lebih besar biasanya akan membagi tugas.

Fungsi SDM dalam kompensasi termasuk mengevaluasi praktik pembayaran pesaing dan menetapkan struktur kompensasi. Departemen kompensasi juga bertanggung jawab untuk membuat deskripsi pekerjaan bersama dengan manajer departemen, serta perencanaan suksesi.

Di sisi benefit, praktisi SDM dapat bertanggung jawab untuk menegosiasikan tingkat cakupan kesehatan kelompok dengan operator asuransi atau berkoordinasi dengan BPJS Ketenagakerjaan.

Penggajian juga merupakan bagian dari area kompensasi dan manfaat SDM, tetapi banyak perusahaan memilih untuk mengalihdayakan fungsi ini ke pemegang pembukuan atau penyedia layanan payroll.

Mereka yang umumnya tidak menempatkan praktisi penggajian dalam tim terpisah yang bekerja pada proses taktis menghasilkan penggajian, dengan tim kompensasi berfokus terutama pada perencanaan dan strategi.

Baca juga: Manajemen Data Karyawan: Pengertian dan Tips Mengelolanya

Pelatihan dan pengembangan

Setiap perusahaan ingin melihat karyawannya berkembang, yang berarti memberi mereka semua alat yang mereka butuhkan untuk berhasil.

Alat ini tidak harus fisik seperti laptop, perangkat lunak, atau alat untuk perdagangan tertentu; mereka dapat mencakup orientasi karyawan baru, pelatihan kepemimpinan, pengembangan pribadi dan profesional, dan pelatihan manajerial.

Pelatihan dan pengembangan (kadang-kadang disebut pembelajaran dan pengembangan) merupakan komponen integral dari tim SDM.

Tergantung pada jenis peran karyawan yang dimainkan di perusahaan, tim pelatihan mungkin bertanggung jawab untuk membangun program instruksional yang berdampak langsung pada keberhasilan bisnis.

Saat ini, banyak perguruan tinggi dan universitas menawarkan gelar dalam pelatihan dan pengembangan; gelar desain instruksional juga akan membantu dalam peran ini.

Kepatuhan SDM

Kepatuhan adalah komponen penting dari setiap departemen SDM. Undang-undang ketenagakerjaan dan perburuhan bisa sangat kompleks, dan memiliki tim yang berdedikasi untuk memantau lanskap yang terus berubah ini sangat penting untuk menjaga perusahaan agar tidak bermasalah dengan undang-undang pemerintah dan lokal.

Keselamatan tempat kerja

Tentu saja, setiap perusahaan ingin menyediakan tempat kerja yang aman bagi karyawannya, dan Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja tahun 1970 (OSHA) sebenarnya mengamanatkan bahwa pengusaha menyediakan lingkungan kerja yang aman bagi para pekerjanya.

Area fokus besar untuk SDM adalah mengembangkan dan mendukung pelatihan keselamatan dan memelihara log yang diamanatkan Negara jika cedera atau kematian terjadi di tempat kerja.

Selain itu, departemen ini sering bekerja bahu-membahu dengan spesialis tunjangan untuk mengelola pengajuan kompensasi.

Tujuan Manajemen SDM

Tujuan manajemen SDM dapat dipecah menjadi empat kategori besar:

Tujuan sosial

Langkah-langkah yang diterapkan untuk menanggapi kebutuhan atau tantangan etis dan sosial perusahaan dan karyawannya. Ini termasuk masalah hukum seperti kesempatan yang sama dan upah yang sama untuk pekerjaan yang sama.

Tujuan organisasi

Tindakan yang diambil untuk membantu memastikan efisiensi organisasi. Ini termasuk memberikan pelatihan, mempekerjakan jumlah karyawan yang tepat untuk tugas tertentu atau mempertahankan tingkat retensi karyawan yang tinggi.

Tujuan fungsional

Pedoman yang digunakan untuk menjaga SDM berfungsi dengan baik di dalam organisasi secara keseluruhan. Ini termasuk memastikan bahwa semua sumber daya SDM dialokasikan secara maksimal.

Tujuan pribadi

Sumber daya yang digunakan untuk mendukung tujuan pribadi setiap karyawan. Ini termasuk menawarkan kesempatan untuk pendidikan atau pengembangan karir serta menjaga kepuasan karyawan.

Baca juga: Struktur Perusahaan: Pengertian, Jenis, Tips Implementasi, dan Tingkatan Manajerial

manajemen sdm 3

Tips Menghadirkan Manajemen SDM yang Baik dalam Bisnis

Berikut adalah 5 hal yang perlu dilakukan oleh setiap profesional sumber daya manusia agar tetap kompetitif di lapangan.

1. Belajar memberikan dan mengumpulkan umpan balilk

Manajemen SDM adalah kegiatan pembelajaran progresif dimana profesional SDM harus terus meningkatkan keterampilan mereka untuk tetap kompetitif.

Perusahaan dengan strategi HRM usang tidak dapat mempertahankan pekerja berbakat, sehingga memiliki tingkat turnover karyawan yang tinggi.

Dengan memberikan umpan balik kepada pekerja, profesional SDM dapat membimbing pekerja di bawah mereka, yang mengarah pada peningkatan produktivitas.

Sebagai seorang profesional SDM, Anda harus selalu memberikan umpan balik yang konstruktif kepada karyawan Anda untuk terus meningkatkan mereka. Hindari memberikan umpan balik yang tidak konstruktif, dan itu dapat menurunkan semangat pekerja.

Demikian pula, sebagai seorang profesional SDM, Anda harus siap dan terbuka untuk menerima umpan balik dari pekerja yang Anda kelola. Ideologi tradisional bahwa manajemen lebih unggul perlu ditinggalkan karena mengarah pada ketidakpuasan di kalangan pekerja.

Umpan balik adalah proses dua arah, dan umpan balik yang Anda kumpulkan dari pekerja harus diterapkan untuk meningkatkan praktik manajemen SDM Anda. Pada akhirnya, hal itu dapat membantu Anda tetap kompetitif sebagai profesional SDM.

2. Tingkatkan keterampilan tekonologi Anda

Meningkatkan menjadi profesional SDM yang paham teknologi adalah cara modern untuk tetap relevan di bidang SDM yang selalu kompetitif.

Memajukan keterampilan teknologi Anda dapat meningkatkan efisiensi manajemen Anda. Selain itu, fasih dengan alat HRM tertentu dapat meningkatkan pengembangan profesional Anda.

Misalnya, menggunakan LinkedIn yang dapat mempermudah perekrutan dengan memasang iklan melalui media sosial dan papan lowongan.

Dengan alat ini, Anda juga dapat menyaring pencari kerja, merencanakan wawancara, dan menggunakan filter untuk memilih pelamar kerja yang paling sesuai.  Aplikasi media sosial juga dapat membantu Anda meningkatkan jaringan bisnis Anda.

Sofware HRIS seperti GajiHub juga memungkinkan Anda menyelesaikan sebagian besar aktivitas SDM dengan kesalahan minimal.

Dengan menggunakan GajiHub secara gratis melalui tautan ini, Anda dapat mengotomatiskan proses penggajian dengan cara yang lebih mudah. Dengan demikian, Anda dapat menghemat sumber daya, waktu, dan meningkatkan produktivitas bagi Anda sebagai profesional SDM.

Akhirnya, ini akan meningkatkan keterampilan teknologi Anda dapat membantu Anda tetap menjadi profesional SDM yang kompeten.

3. Fleksibilitas

Pertama, sebagai HR untuk bisnis menengah, Anda harus fleksibel dan mau mengeksplorasi apa yang tidak Anda ketahui.

Ini akan membantu jika Anda memberanikan diri untuk memahami tren terbaru yang dihasilkan dari perubahan dalam industri HRM. Ciptakan waktu untuk berjejaring guna menemukan tren terbaru dan cara manajer SDM lainnya menanganinya.

Kedua, cobalah hal-hal yang sedang tren. Lingkungan manajemen sumber daya manusia berkembang, dan kebijakan statis tradisional sudah ketinggalan zaman.

Oleh karena itu, Anda harus menetapkan strategi untuk meningkatkan kebijakan HRM perusahaan Anda agar sesuai dengan praktik SDM modern.

Ketiga, Anda harus menjadi master perubahan yang berpengetahuan. Sebagai manajer SDM, Anda ditugasi memimpin diskusi terkait perubahan dan memengaruhi pekerja untuk mengadopsi perubahan.

Ketaatan yang tidak fleksibel terhadap ideologi konvensional menghalangi penerapan praktik manajemen SDM modern. Karena itu, inilah mengapa Anda harus berpikiran terbuka dan fleksibel.

4. Siap mengambil risiko

Menurut laporan Majalah HR, kurangnya profesional SDM dengan keterampilan yang dibutuhkan untuk berinovasi, bersaing, atau berkembang dapat menghambat kemajuan perusahaan.

Anda bertanggung jawab untuk mempekerjakan karyawan yang tepat dan memastikan mereka menawarkan layanan berkualitas tinggi dan berkinerja optimal.

Namun, profesional SDM sering didorong untuk tidak mengambil risiko. Terlepas dari keyakinan ini, Anda harus cukup berani untuk mengambil risiko yang masuk akal.

Dengan melakukannya, Anda kemungkinan akan berinovasi dalam strategi dan praktik manajemen SDM baru untuk membantu perusahaan Anda mendapatkan keunggulan kompetitif.

Baca juga: Performance Management: Pengertian, Manfaat, dan Cara Mengukurnya

5. Mempertahankan hubungan pelanggan lebih baik

Sebagai manajer SDM, Anda perlu memasukkan klien internal dan klien eksternal ke dalam layanan pelanggan Anda.

Dengan meningkatnya fokus pada kepuasan konsumen, Anda harus mempertahankan standar tinggi hubungan pelanggan untuk menumbuhkan kepuasan.

Anda juga harus mengembangkan mekanisme yang tepat untuk menangani keluhan pelanggan dan mengumpulkan umpan balik mereka. Pada akhirnya, ini dapat membantu Anda meningkatkan pengalaman pelanggan Anda.

Profesional SDM dianggap sebagai tulang punggung bisnis apa pun. Mereka bertanggung jawab untuk merekrut, melatih, mengelola, dan memimpin tim.

Oleh karena itu, profesional SDM harus memiliki keterampilan tertentu agar tetap kompetitif. Anda dapat meningkatkan keterampilan teknologi Anda dan belajar untuk memberikan dan mengumpulkan umpan balik. Anda juga bisa fleksibel, siap mengambil risiko, dan menjaga hubungan pelanggan yang lebih baik.

Pada akhirnya, hal-hal ini dapat membantu Anda tetap relevan di industri HRM dan manajemen SDM untuk sebuah bisnis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *