Kepanjangan HRD, Pengertian, Tugas, Manfaat, dan Tips Menjadi HRD

kepanjangan HRD 2

Apakah Anda mengetahui pengertian atau kepanjangan HRD? HRD atau singkatan Human Resource Development mengacu pada pelatihan karyawan, pengembangan karir, pengembangan kinerja, pendampingan, pembinaan, bantuan biaya kuliah dan kegiatan lain yang terkait dengan pengembangan tenaga kerja.

HRD dianggap sebagai kunci produktivitas yang lebih tinggi dan produktivitas yang lebih baik karena membantu karyawan mengembangkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang diinginkan pemberi kerja pada karyawannya.

Pelatihan yang efektif dapat membantu karyawan menjadi sukses di posisi baru mereka. Dengan Human Resource Development atau pengembangan SDM, Anda dapat menjelaskan persyaratan pekerjaan dan membuat anggota tim Anda merasa diterima di perusahaan.

Pengembangan sumber daya manusia berbeda dari fungsi SDM lainnya, oleh karena itu penting untuk mengetahui apa yang diperlukan dan bagaimana hal itu dapat bermanfaat bagi perusahaan Anda.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan apa itu kepanjangan dan pengertian HRD, membahas dampak positifnya terhadap organisasi, dan mengeksplorasi tips untuk menjalankannya.

Pengertian dan Kepanjangan HRD

HRD atau kepanjangan dari Human Resource Development adalah kumpulan program pelatihan bagi karyawan baru. Tujuannya adalah untuk membantu para profesional menyesuaikan diri dengan peran baru mereka dan belajar lebih banyak tentang organisasi dan budayanya.

Protokol untuk HRD mengajarkan keterampilan karyawan yang mungkin mereka butuhkan untuk pekerjaan mereka dan memberi mereka akses ke sumber daya yang dapat membantu mereka sukses. Perusahaan mungkin juga menerapkan HRD untuk memperkenalkan staf saat ini pada perubahan.

Ada dua jenis HRD:

  • Formal: Perusahaan mungkin menyewa konsultan untuk menjadi ujung tombak HRD untuk sebuah organisasi. Prosesnya mungkin juga mencakup kursus dan sesi pelatihan yang sangat terorganisir.
  • Informal: Manajer dapat memberikan bimbingan kepada anggota tim baru, dan mereka secara aktif berpartisipasi dalam proses orientasi. Namun, mungkin tidak ada jadwal formal atau pelaksanaan pelatihan dibandingkan dengan HRD formal.

Baca juga: Task Management: Pengertian, Metode dan Tips Meningkatkannya

Bagaimana Cara Melakukan Human Resource Development?

Setalah mengetahui kepanjangan HRD, selanjtnya adalah mengetahui cara melakukannya dengan baik.

Pengembangan sumber daya manusia atau HRD dimulai pada hari pertama seorang karyawan di perusahaan. Jangkauan, waktu dan program pelatihan HRD mungkin bergantung pada pemberi kerja dan posisinya.

Misalnya, orientasi untuk rekanan ritel mungkin terlihat berbeda dari orientasi untuk asisten medis. Namun, ada empat elemen yang biasanya termasuk dalam proses HRD:

Pelatihan

Dalam sebuah organisasi, supervisor karyawan baru atau rekan kerja yang berpengalaman bisa menjadi pelatih yang tepat.

Pelatih dapat mengajari karyawan cara mengelola tugas pekerjaan mereka. Mereka menetapkan harapan dan tujuan kinerja untuk anggota tim, dan mereka tetap hadir saat proses HRD terjadi. Mereka juga merupakan sumber feedback dan penilai kinerja dari karyawan baru.

Mentoring

Mentor adalah para profesional yang memiliki pengalaman industri atau pernah menjabat posisi yang sama dengan karyawan baru.

Peran mereka adalah menjawab pertanyaan karyawan dan membantu mereka mengenali kekuatan mereka. Misalnya, seorang pelatih atletik yang baru saja direkrut mungkin mencari bimbingan dengan pelatih yang berpengalaman dalam olahraga tersebut.

Mentor dapat menganalisis kemampuan kepemimpinan mentee seiring berjalannya musim dan memotivasi mereka untuk menjadi lebih baik dalam pekerjaan mereka.

Masukan

Masukan atau feedback yang konsisten memungkinkan karyawan baru untuk memahami apa yang mereka lakukan dengan benar dan bagaimana meningkatkannya.

Pengembangan sumber daya manusia mengutamakan pertumbuhan profesional. Profesional sumber daya manusia melacak kemajuan karyawan, dan mereka menawarkan kesempatan bagi karyawan untuk berlatih dan menguji keterampilan mereka.

Misalnya, mungkin sebuah perusahaan teknologi mempekerjakan manajer pengembangan perangkat lunak baru untuk mengatur desain produk baru.

Manajer baru menjalani HRD dan menerima masukan, di mana mereka belajar bahwa mereka mahir dalam manajemen waktu tetapi perlu meningkatkan komunikasi interpersonal mereka.

Program pelatihan memberikan proyek kecil untuk dipimpin oleh karyawan. Sekarang manajer dapat meningkatkan kepercayaan diri mereka dalam mengarahkan tim mereka, dan umpan balik membantu mereka merenungkan bagaimana mereka dapat bekerja lebih efisien.

Succession planning

Succession planning berarti mengidentifikasi karyawan dengan potensi kepemimpinan yang dapat menggantikan manajer setelah mereka pensiun dari perusahaan. Proses HRD ini membantu mempersiapkan manajer yang mungkin untuk peran pengawasan.

Misalnya, mungkin kepala departemen departemen matematika perguruan tinggi ingin pensiun pada akhir tahun ajaran.

Melalui HRD, para profesional mengenali profesor aljabar tetap dengan keahlian untuk mengembangkan kurikulum baru yang dapat mempersiapkan siswa untuk bidang pasca sarjana.

Pelatih membimbing profesor sehingga mereka dapat mempersiapkan tanggung jawab kepala departemen. Upaya mereka membantu profesor merasa percaya diri dalam posisi itu setelah penerus mereka pensiun.

Baca juga: Human Capital Adalah Hal Penting Bagi Bisnis, Berikut Pembahasannya

kepanjangan HRD 3

Manfaat Pengembangan HRD dalam Sebuah Organisasi

Sebagai pemimpin organisasi atau profesional SDM, menerapkan HRD di perusahaan Anda dapat bermanfaat bagi karyawan perusahaan Anda dan pekerjaan yang mereka hasilkan. Efek positif dari HRD meliputi:

Meningkatkan kualitas kerja

Program HRD dapat mengajarkan karyawan bagaimana menyelesaikan tugas pekerjaan mereka secara efisien. Semakin mereka memahami harapan manajer, semakin tinggi kualitas pekerjaan yang mungkin mereka serahkan.

Meningkatkan tingkat retensi karyawan

Profesional yang merasa atasan mereka mendukung pelatihan mereka mungkin merasakan kepuasan yang lebih besar dengan posisi mereka, yang dapat mendorong mereka untuk terus bekerja di perusahaan.

Tingkat retensi yang tinggi dapat membantu departemen sumber daya manusia menghindari menghabiskan waktu dan sumber daya untuk proses rekrutmen yang mahal dan sering.

Membangun hubungan kerja yang produktif

Karena HRD melibatkan banyak anggota tim, karyawan baru dapat memiliki kesempatan untuk bertemu dengan rekan kerja mereka.

Investasi di HRD mungkin juga membuat mereka nyaman menghubungi manajer mereka, yang dapat meningkatkan komunikasi antara manajemen dan staf.

Mempermudah penerapan perubahan

Memperkenalkan perubahan dalam organisasi melalui HRD dapat meredakan kekhawatiran tentang kebijakan atau prosedur baru.

Karyawan dapat lebih memahami tujuan dan manfaat dari perubahan, yang dapat membantu mereka terbiasa dengan inovasi dengan lebih lancar.

Mendorong kolaborasi yang lebih baik di tempat kerja

Membangun koneksi di tempat kerja juga dapat memudahkan karyawan untuk bekerja sama secara produktif. Berkat HRD, para profesional dapat mengenal rekan satu timnya dengan baik dan menghormati perspektif yang berbeda.

Baca juga: Apa itu Performance Management System? Berikut Pembahasan Lengkapnya

gajihub 2

Tips Untuk Mempraktikan Sistem HRD yang Baik di Tempat Kerja

Untuk informasi lebih lanjut tentang penerapan HRD di perusahaan Anda, perhatikan tips berikut:

Konsisten

Konsisten dengan proses HRD yang telah dibangun dapat memastikan setiap anggota tim baru menerima tingkat dukungan yang sama.

Koordinasikan penjadwalan program pelatihan Anda dengan proses rekrutmen dan perekrutan. Setelah departemen sumber daya manusia mengonfirmasi perekrutan baru, Anda dapat bersiap untuk orientasi pendidikan.

Anda juga dapat merekrut beberapa karyawan baru untuk menjalani HRD secara bersamaan, yang memungkinkan mereka untuk saling mendorong dan memotivasi dalam perjalanan profesional mereka.

Mungkin bermanfaat untuk mendokumentasikan langkah-langkah HRD sehingga Anda dapat dengan mudah merujuk pada harapan Anda saat dibutuhkan.

Temukan fasilitator yang tepat

Para profesional yang Anda pilih untuk menjadi pelatih dan mentor dapat memengaruhi keberhasilan prosedur HRD Anda.

Nilailah keterampilan kepemimpinan dan komunikasi fasilitator Anda. Ukur metode penyampaian mereka untuk memberikan umpan balik dan kesabaran untuk bekerja dengan pelajar.

Anda juga dapat memprioritaskan pengalaman dan pengetahuan industri mereka, yang dapat dimanfaatkan oleh karyawan baru dari pembelajaran saat mereka tumbuh.

Ketika pelatih dan mentor Anda memahami tujuan organisasi, mereka dapat mengomunikasikan harapan dengan lebih baik kepada mentee.

Evaluasi kesuksesan Anda

Mengevaluasi efektivitas proses HRD dapat memungkinkan Anda untuk menemukan bagaimana Anda dapat meningkatkan pelatihan karyawan. Berikut adalah tiga area yang dapat menawarkan wawasan tentang kesuksesan Anda:

  • Peringkat kinerja kerja: Pantau seberapa baik kinerja karyawan dalam peran mereka setelah mereka menyelesaikan pelatihan. Jika mereka berhasil, maka Anda dapat menghubungkan bakat mereka dengan efektivitas rencana HRD Anda.
  • Peringkat kepuasan pelanggan: Anggota tim baru mungkin memiliki interaksi langsung dengan pelanggan dan klien Anda. Tinjau peringkat kepuasan untuk menunjukkan apakah staf Anda telah belajar bagaimana memenuhi kebutuhan audiens Anda secara efisien.
  • Survei kepuasan karyawan: Pertimbangkan untuk mendistribusikan survei kepada karyawan yang baru saja menjalani orientasi. Mintalah pendapat mereka tentang coaching, mentorship dan kegunaan informasi yang mereka pelajari.

Perbedaan HRD dan HRM

Meskipun sama-sama fokus pada ketenagakerjaan, Human Resource Development (HRD) adalah operasi yang berbeda dari HRM atau kepanjangan dari Human Resource Management.

Berikut adalah tiga perbedaanya:

  • Tujuan: Tujuan utama HRD adalah untuk mendidik karyawan, menyederhanakan proses orientasi. Tujuan atau HRM adalah untuk mempertahankan fungsi organisasi, memproses kompensasi, catatan karyawan, dan paket tunjangan.
  • Kemandirian: HRM berfungsi sebagai entitasnya sendiri, dan melibatkan para profesional yang bekerja di departemen. Sebagai perbandingan, HRD melibatkan anggota dari beberapa departemen untuk membantu melatih karyawan baru, dan keberhasilan mereka mempengaruhi organisasi secara keseluruhan.
  • Motivasi: Untuk menginspirasi produktivitas di antara tim, HRM menawarkan insentif, seperti upah yang lebih tinggi. Protokol HRD menginspirasi karyawan dengan menunjukkan cara untuk tumbuh secara profesional dan mencapai tujuan pribadi.

Baca juga: Job Description: Pengertian, Manfaat dan Cara Membuatnya

kepanjangan HRD 1

Jadi Kesimpulannya:

Apa itu HRD?

HRD atau kepanjangan dari Human Resource Development adalah penggunaan terpadu dari pelatihan dan upaya pengembangan karir untuk meningkatkan kinerja individu atau kelompok serta efektivitas organisasi secara keseluruhan.

Ini mengembangkan kompetensi yang dibutuhkan karyawan untuk melakukan pekerjaan saat ini dan mempersiapkan mereka untuk peran masa depan melalui kegiatan pembelajaran yang direncanakan. HRD berfokus pada pencocokan kebutuhan individu dan organisasi.

Sementara memilih orang yang tepat untuk pekerjaan itu dan kemudian mempertahankannya selalu menjadi fokus departemen HR, penekanan HRD adalah memotivasi dan mengembangkan karyawan.

Hal ini menuntut departemen SDM untuk membuat kebijakan dan program yang mengarah pada pengembangan tenaga kerja dan berkontribusi pada pengembangan atau organisasi.

Apa manfaat dari HRD?

HRD dipandang penting untuk produktivitas yang lebih tinggi, profitabilitas dan hubungan yang lebih baik. Beberapa manfaat yang paling penting meliputi:

  • Pengembangan keterampilan, sikap, dan pengetahuan baru
  • Meningkatkan kepercayaan dan rasa hormat
  • Meningkatkan komitmen untuk pekerjaan
  • Peningkatan penerimaan terhadap perubahan, karena karyawan menemukan diri mereka lebih dilengkapi
  • dengan kemampuan pemecahan masalah
  • Peningkatan semangat tim dan pertumbuhan karyawan secara keseluruhan
  • Efektivitas organisasi yang lebih besar dan budaya efisiensi
  • Peningkatan partisipasi karyawan
  • Perencanaan sumber daya manusia (SDM) yang lebih baik untuk mengumpulkan data yang berguna dan objektif tentang kebijakan dan program karyawan

Apa perbedaan antara HRD dan HRM?

Walaupun HRM dan HRD terkait dengan sumber daya manusia perusahaan, ada sejumlah perbedaan utama:

  • HRM berorientasi pada pemeliharaan dan fokus pada tugas administratif seperti penggajian dan mengelola file karyawan, sementara HRD berorientasi pada pembelajaran dan fokus pada peningkatan kinerja karyawan.
  • HRM bertujuan untuk meningkatkan efisiensi karyawan, sedangkan HRD adalah tentang mengembangkan karyawan untuk kepentingan organisasi secara keseluruhan.
  • Tanggung jawab HRD diberikan kepada departemen HR, sedangkan tanggung jawab HRD diberikan kepada semua manajer.
  • HRM memotivasi karyawan melalui penghargaan dan insentif keuangan, sementara HRD berfokus pada memotivasi karyawan dengan membuat mereka merasa dihargai dan kebutuhan tingkat tinggi lainnya.
  • HRM bertujuan untuk meningkatkan efisiensi karyawan, sedangkan HRD ditujukan untuk pengembangan karyawan untuk kepentingan organisasi secara keseluruhan.

Setalah mengetahui kepanjangan dan pengertian lengkap HRD, penting bagi Anda untuk selaku pemilik bisnis atau praktisi HR menghadirkan sistem manajamen SDM yang baik bagi karyawan dan organisasi Anda.

Untuk proses pengelolaan HR yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa menggunakan software payroll dan aplikasi HRIS GajiHub yang mudah digunakan, memiliki fitur terlengkap, dan bisa Anda gunakan secara gratis.

Anda bisa mencoba menggunakan GajiHub melalui tautan ini

1 thought on “Kepanjangan HRD, Pengertian, Tugas, Manfaat, dan Tips Menjadi HRD

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *