Contoh Pertanyaan Tes EQ dalam Proses Interview Karyawan

Tes EQ 1

Kecerdasan emosional atau emotional intelligence yang biasa dikenal dengan EQ, adalah sifat penting untuk berhasil di hampir semua lingkungan kerja, dan perusahaan menggunakan tes EQ untuk mencari kandidat terbaik.

Para pemberi kerja sering mencari kandidat yang memiliki kecerdasan emosional yang kuat ketika merekrut untuk posisi terbuka. Jika Anda sedang mempersiapkan diri untuk wawancara kerja, pewawancara mungkin juga mengajukan pertanyaan yang berfokus pada seberapa efektif Anda menerapkan kecerdasan emosional Anda di tempat kerja.

Dalam artikel ini, kami membahas beberaa pertanyaan saat melakukan tes EQ dengan contoh jawaban untuk membantu Anda mempersiapkan diri dan membuat kesan positif selama wawancara.

Apa itu Kecerdasan Emosional?

Kecerdasan emosional adalah kemampuan Anda untuk memahami emosi Anda dan emosi orang lain. Kecerdasan emosional Anda juga mendukung kemampuan Anda untuk merespons orang lain dan menerapkan serta mengelola perasaan Anda dalam situasi yang berbeda.

Di tempat kerja, EQ Anda mendukung kerja sama tim, komunikasi, dan kemampuan Anda untuk berkontribusi pada tujuan tim. Karena pentingnya kecerdasan emosional dalam lingkungan kerja, pemberi kerja sering mengajukan pertanyaan tes EQ selama wawancara kerja.

Baca juga:Interview Plan: Pengertian dan Tips Membuat Proses Interview yang Efektif

Karakteristik Kecerdasan Emosional

Ada beberapa karakteristik utama kecerdasan emosional, yang berfungsi sebagai tanda untuk mengidentifikasi seberapa cerdas emosional Anda:

  • Kesadaran diri: Orang yang sadar diri dapat mengidentifikasi dan mengakui emosi mereka dan bagaimana emosi tersebut memengaruhi perilaku mereka, meningkatkan pemahaman pribadi mereka tentang kekuatan dan kelemahan mereka.
  • Kemampuan untuk mengelola respons emosional Anda sendiri: Kemampuan mengelola diri sendiri mencakup keterampilan komunikasi dan manajemen waktu yang kuat, kemampuan memecahkan masalah, dan ketahanan terhadap stres.
  • Empati terhadap orang lain: Memahami bukan hanya kebutuhan emosional Anda, tetapi juga kebutuhan orang-orang di sekitar Anda, akan membantu Anda memperhatikan isyarat penting selama interaksi sosial.
  • Kemampuan untuk menjaga hubungan yang sehat: Komunikasi yang jelas dan pengaruh yang sehat melalui tindakan dan kata-kata dapat membantu membuat hubungan yang lebih produktif dan fungsional.

Baca juga: Metode Tes Psikologi yang Biasa Digunakan Saat Rekrutmen Karyawan

Tes EQ 2

Contoh Pertanyaan dan Jawaban dalam Tes EQ saat Interview

Gunakan contoh pertanyaan dan jawaban tes EQ berikut ini untuk mempersiapkan wawancara Anda dengan lebih baik:

Apa kekuatan dan kelemahan Anda? Bagaimana Anda memperbaiki kelemahan Anda?

Pewawancara mengajukan pertanyaan seperti ini untuk mengevaluasi bagaimana Anda memandang atribut Anda dan bagaimana Anda mengambil tindakan untuk meningkatkan area keterampilan yang lebih lemah.

Jawaban Anda juga dapat membantu pewawancara mendapatkan gambaran tentang bagaimana kekuatan Anda dapat berkontribusi pada peran tersebut.

Dalam jawaban Anda, berikan dua atau tiga contoh bagaimana kekuatan Anda membantu Anda sukses di masa lalu dan bagaimana Anda telah meningkatkan keterampilan Anda agar lebih efektif dalam peran Anda.

Contoh:

“Keterampilan terkuat saya adalah komunikasi dan kolaborasi, karena saya senang bertemu dengan orang lain dan belajar tentang gagasan dan perspektif mereka. Namun, keterampilan ini tidak selalu menjadi kekuatan saya.

Saya telah bekerja keras untuk mengembangkan kemampuan saya untuk menjadi pendengar yang lebih baik dan menerapkan umpan balik yang saya terima dari orang lain, yang merupakan dua area lemah yang telah saya tingkatkan dalam karier saya.

Karena peningkatan saya dalam keterampilan ini, saya lebih mampu berkontribusi pada proyek dan kesuksesan tim.”

Apa yang memotivasi Anda di tempat kerja?

Pertanyaan ini memberikan wawasan kepada pewawancara tentang hasrat dan minat Anda, dan dapat memberi tahu mereka bagaimana Anda tetap terlibat ketika bekerja dengan orang lain.

Soroti contoh aspek-aspek pekerjaan Anda yang menggairahkan Anda dan apa yang memotivasi Anda ketika Anda berkolaborasi dengan orang lain.

Contoh

“Antusiasme saya berasal dari mendukung rekan tim saya dan mengamati bagaimana mereka mencapai tujuan.

Saya menemukan motivasi dalam memahami gagasan atau tantangan orang lain, karena hal itu memberi saya kesempatan untuk terhubung dengan tim saya dan berkontribusi pada pengembangan solusi yang efektif.”

Baca juga: Rekrutmen Internal dan Eksternal: Kelebihan dan Kekurangannya

Jelaskan saat Anda harus menyelesaikan beberapa tugas kerja sekaligus. Bagaimana Anda menanganinya?

Kemampuan Anda untuk memahami prioritas kerja dan pengaruh Anda pada hasil tim adalah ciri-ciri yang kemungkinan akan ditanyakan oleh pewawancara untuk mengetahui kecerdasan emosional Anda.

Jelaskan bagaimana Anda mengevaluasi tugas dan proyek kerja Anda, menentukan alat yang Anda butuhkan, dan berkomunikasi dengan rekan satu tim dan manajer untuk memastikan hasil yang sukses.

Contoh:

“Dalam peran saya sebelumnya, saya menggantikan asisten manajer saya saat mereka sedang berlibur.

Saya akhirnya mendapatkan beberapa tugas selain beban kerja normal saya.

Awalnya, memang menegangkan untuk mengatur setiap proyek sesuai dengan tingkat prioritas, tetapi dengan dukungan manajer saya, saya belajar cara menggunakan perangkat lunak manajemen proyek perusahaan untuk mengklasifikasikan tugas-tugas saya, mendelegasikan tugas, dan melacak kemajuan pada tujuan yang belum selesai dan yang sudah selesai.”

Dapatkah Anda menjelaskan saat Anda dan seorang kolega tidak setuju tentang sesuatu? Bagaimana Anda menanganinya?

Dalam tes EQ ini, pewawancara juga mengajukan pertanyaan yang memberi mereka wawasan tentang bagaimana Anda mendekati dan menyelesaikan masalah, tantangan, atau ketidaksepakatan di tempat kerja.

Gunakan jawaban Anda untuk menunjukkan keterampilan resolusi konflik dan kemampuan Anda untuk terhubung dengan dan memahami perspektif orang lain.

Contoh

“Selama proyek pengembangan software yang penting, seorang kolega di tim saya ingin mengimplementasikan bahasa pemrograman yang menurut saya tidak sesuai untuk proses tersebut.

Rekan satu tim saya dan saya membawa dokumen yang merinci pemrograman yang diusulkan dan pendekatan baru mereka.

Kami membandingkan hasil dengan menguji setiap metode, yang menunjukkan kepada kami efisiensi penerapan kode baru.

Saya suka mempelajari pendekatan baru untuk membuat pengembangan perangkat lunak lebih efisien, dan karena kemampuan kami untuk mendiskusikan pendekatan kami yang berbeda, proyek kami lebih berhasil.”

Bagaimana Anda melakukan pendekatan kolaborasi selama rapat tim?

Pewawancara kemungkinan mempertimbangkan bagaimana keterampilan komunikasi Anda mendukung kemampuan Anda untuk memberi masukan, mendengarkan gagasan orang lain, dan membentuk hubungan kerja positif yang mengarah pada hasil yang sukses.

Tunjukkan keterampilan komunikasi, teknik kolaborasi, dan kemampuan Anda untuk membangun hubungan yang mendukung dengan orang lain.

Contoh

“Selama rapat tim, saya rasa paling efektif untuk bergiliran memberikan masukan tentang poin-poin penting dari topik diskusi.

Dalam peran sebelumnya, saya biasanya melakukan pendekatan kolaborasi tim seperti ini, di mana manajer kami menguraikan poin-poin diskusi utama sehingga saya dan tim saya dapat memberikan masukan pada setiap poin ini.

Menjaga agar rapat dan kolaborasi tetap relevan dengan setiap aspek penting dari proyek yang kami selesaikan, membantu kami lebih memahami harapan manajemen dan klien.”

Baca juga: Pengertian Talent Pool, Manfaat, Tips Membuat, dan Mengelolanya

Pernahkah Anda menerima umpan balik yang tidak Anda setujui? Apa yang Anda lakukan?

Pemberi kerja memahami bahwa tantangan bisa muncul di tempat kerja, dan pertanyaan ini memberi pewawancara pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana Anda melakukan pendekatan dan menyelesaikan perselisihan dengan orang lain.

Dalam jawaban Anda, berikan contoh saat Anda mendiskusikan sudut pandang yang berlawanan dan mendengarkan perspektif alternatif untuk menemukan solusi.

Contoh

“Dalam peran terakhir saya, manajer saya meminta saya membuat presentasi untuk acara HR kita.

Saya menyelesaikan slide dan dokumen yang menyertai presentasi, dan menerima umpan balik dari manajer saya sebelum acara.

Meskipun menurut saya, hasil kerja saya efektif dan sesuai untuk acara tersebut, manajer saya menyarankan agar saya mengurangi teks dan menambahkan lebih banyak elemen grafis pada slide presentasi.

Awalnya saya tidak setuju karena saya pikir para hadirin akan mendapatkan manfaat lebih dari informasi tentang produk kami.

Namun demikian, manajer saya memiliki pengalaman yang luas dalam desain grafis dan pemasaran, jadi saya sangat menghargai umpan balik dan kesempatan belajar untuk memperbaiki penampilan presentasi saya.”

Ceritakan tentang kesalahan yang Anda buat di tempat kerja. Bagaimana Anda menangani situasi tersebut?

Pewawancara mungkin menanyakan hal ini untuk memahami bagaimana Anda menerima akuntabilitas dan menemukan solusi untuk memperbaiki kesalahan.

Jelaskan pendekatan Anda ketika mengenali masalah, berkomunikasi dengan manajer, dan menerapkan saran dan strategi yang membantu Anda memperbaiki kesalahan.

Contoh

“Ketika saya pertama kali memulai karier saya sebagai asisten manajer cabang, saya membuat kesalahan dengan mengambil segala sesuatu sendiri, termasuk tugas sehari-hari dan proyek penjualan yang penting.

Saya akhirnya mulai tertinggal dalam beberapa sasaran penjualan saya, yang diketahui oleh direktur saya.

Saya bertemu dengan direktur saya untuk membahas strategi dan metode peningkatan untuk mengalokasikan lebih banyak pekerjaan kepada tim saya, yang membantu saya memahami kapan harus mendelegasikan dan kapan harus menyelesaikan tugas tertentu.

Belajar dari kesalahan ini membantu saya mengembangkan keterampilan saya sebagai manajer dan meningkatkan kemampuan saya untuk mengarahkan dan membantu tim mengatur alur kerja.”

Apa sesuatu yang Anda katakan atau lakukan yang berdampak positif pada rekan satu tim atau pelanggan?

Pertanyaan tes EQ ini untuk mengetahui dampak Anda pada orang lain di tempat kerja bisa menjadi kontribusi positif bagi lingkungan kerja dan budaya perusahaan.

Pertanyaan ini membantu pewawancara menilai kemampuan Anda untuk memberikan pengaruh positif pada orang lain dan mendukung kesuksesan organisasi mereka secara keseluruhan.

Dalam jawaban Anda, berikan contoh bagaimana Anda mendengarkan orang lain dan menawarkan dukungan yang membantu mencapai hasil yang positif.

Contoh

“Di perusahaan saya sebelumnya, saya memiliki pengaruh positif pada salah satu rekan tim saya.

Mereka relatif baru di perusahaan tetapi sudah melewati masa pelatihan mereka. Saya memperhatikan bahwa rekan tim saya berjuang untuk mengkomunikasikan ide-ide mereka selama kolaborasi tim, dan akhirnya saya mengetahui bahwa rekan tim saya sangat pemalu.

Namun, kinerja dan kualitas kerja mereka sangat luar biasa, jadi saya berusaha membantu kolega saya mengembangkan keterampilan komunikasi mereka dan mengatasi rasa malu mereka.

Hal ini membantu mereka berkontribusi lebih banyak selama rapat tim dan berkomunikasi lebih jelas saat memberikan ide atau menyarankan strategi baru.”

Baca juga: Manajemen Waktu: Pengertian, Manfaat, Masalah, dan Solusinya

gajihub 3

Jika Anda melihat rekan satu tim mengalami hari yang buruk, bagaimana Anda akan mendekati mereka?

Pertanyaan ini bisa memberikan wawasan kepada pemberi kerja tentang bagaimana Anda terhubung dengan orang lain, mengenali emosi orang lain, dan menawarkan dukungan Anda

Gunakan contoh dari pengalaman Anda yang menunjukkan bagaimana keterampilan interpersonal Anda membantu Anda mendukung orang lain ketika memecahkan masalah, mengatasi tantangan, atau menemukan solusi yang menciptakan hasil positif.

Contoh

“Saya selalu berusaha menemukan hal positif dalam situasi yang menantang. Saya pernah memiliki rekan satu tim yang menerima umpan balik bahwa dia perlu perbaikan di beberapa bidang kinerja kerjanya.

Saya perhatikan dia mengalami hari yang buruk, jadi saya mendekatinya dan hanya bertanya apa yang mengganggunya.

Dia mendiskusikan umpan baliknya dengan saya, dan saya membantunya menerapkan berbagai pendekatan untuk meningkatkan produktivitasnya.

Hal ini membantunya memiliki pandangan yang lebih positif mengenai pengembangan profesionalnya, yang mencerahkan suasana hatinya dan membantunya tetap terlibat dalam pekerjaannya.”

Bagaimana Anda membentuk hubungan baru dengan rekan kerja?

Jawaban Anda untuk pertanyaan ini dapat menunjukkan kepada pewawancara seberapa efektif Anda mendekati rekan tim baru, membangun hubungan baik, dan mengomunikasikan antusiasme Anda untuk berkontribusi pada tim Anda.

Tunjukkan kepada pewawancara bagaimana Anda dapat berkontribusi pada tim atau departemen mereka dengan menjelaskan tindakan yang Anda ambil ketika bertemu, berkomunikasi, dan mengembangkan hubungan baik dengan rekan tim baru.

Contoh

“Ketika saya pertama kali memulai karier saya sebagai perwakilan penjualan, saya memperkenalkan diri saya kepada semua anggota tim saya.

Saya mengambil kesempatan selama kolaborasi tim untuk mengenal semua orang dan kontribusinya terhadap tim penjualan.

Saya ingin memastikan rekan tim saya mengenal saya dan merasa nyaman mengajukan pertanyaan atau menawarkan masukan saat saya mempelajari peran atau keterampilan baru.”

Pernahkah Anda harus menyampaikan umpan balik yang sulit?

Pewawancara mungkin mengajukan pertanyaan ini sebagai cara untuk memahami bagaimana pendekatan Anda berkomunikasi dengan orang lain ketika membahas kemunduran, tantangan, atau masalah di tempat kerja.

Gunakan jawaban Anda untuk mendemonstrasikan bagaimana Anda mempertimbangkan perasaan orang lain, merumuskan masukan Anda, dan mengkomunikasikan topik-topik sensitif.

Contoh

“Salah satu anggota staf di perusahaan saya sebelumnya mulai datang terlambat ke tempat kerja.

Saya baru saja naik jabatan ke posisi manajemen, jadi karyawan tersebut berada di bawah pengawasan saya.

Saya mendekatinya dan menjelaskan kekhawatiran saya kepadanya. Saya memberikan umpan balik untuk membahas kebijakan perusahaan dan bagaimana tindakannya mencerminkan etos kerjanya.

Hal ini sulit untuk didiskusikan, karena karyawan tersebut biasanya merupakan anggota tim yang antusias dan termotivasi.

Namun, saya merasa bahwa bersikap langsung dan berkomunikasi secara terbuka adalah pendekatan terbaik untuk memberikan umpan balik kepada karyawan ini.

Selama diskusi kami, karyawan tersebut menjelaskan bahwa mereka baru saja mengambil alih hak asuh anggota keluarga, sehingga membuat pengasuhan menjadi tantangan selama seminggu.

Kami menemukan solusi untuk masalah karyawan tersebut, yang saya yakini tidak akan pernah terjadi seandainya saya tidak memberikan umpan balik yang konstruktif.”

Baca juga: Pengertian Kesehatan dan Keselamatan Kerja dan Cara Menjadi K3 Spesialis

Tips untuk Menjawab Pertanyaan pada Tes EQ

Ketika mempersiapkan diri menghadapi pertanyaan pada tes EQ untuk wawancara, pertimbangkan kiat-kiat bermanfaat berikut ini:

  • Soroti keterampilan interpersonal, kerja sama tim, dan komunikasi Anda, karena ini adalah sifat-sifat penting yang dicari oleh pemberi kerja saat menilai kecerdasan emosional kandidat.
  • Gunakan teknik respons wawancara STAR untuk memberi pewawancara pemahaman yang lebih baik tentang pengalaman, peran dan tanggung jawab, tindakan dan hasil Anda.
  • Berikan contoh-contoh yang jujur ketika pewawancara mengajukan pertanyaan situasional atau perilaku sehingga mereka dapat memperoleh wawasan yang lebih dalam tentang bagaimana Anda dapat mencapai tujuan untuk organisasi mereka.
  • Bersikaplah tulus sehingga pewawancara dapat melihat bagaimana empati, kasih sayang, dan kemampuan Anda untuk berhubungan dengan orang lain berkontribusi pada peran tersebut.

Baca juga: Mengenal Beberapa Jabatan Perusahaan di Indonesia

Kesimpulan

Itulah beberapa contoh pertanyaan yang mungkin Anda dapatkan dalam interview dan tes EQ dan juga cara menjawabnya secara efektif.

Sebaliknya, sebagai pemilik bisnis Anda harus mengetahui bahwa tingkat kecerdasan emosional yang tinggi memainkan peran penting dalam kinerja karyawan, oleh sebab itu Anda harus memilih kandidat yang memiliki EQ yang baik agar budaya perusahaan Anda berjalan dengan optimal.

Karyawan dalam sebuah bisnis adalah aset yang sangat berharga dan menemukan karyawan terbaik memang bukanlah hal yang mudah.

Selain memerlukan perencanaan dan screening yang matang, Anda membutuhkan tools yang tepat  untuk memudahkan Anda dalam proses pengelolaan perekrutan dan pengelolaan SDM. Salah satu solusi yang bisa Anda gunakan adalah dengan menggunakan software payroll dan HR dari Gajihub.

Gajihub adalah software payroll dan HR yang memiliki fitur terlengkap dan juga harga yang terjangkau. Dengan menggunakan Gajihub, Anda akan mendapatkan proses yang optimal dan terintegrasi  sehingga membuat pengelolaan HR dalam bisnis Anda menjadi lebih praktis.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Gajihub secara gratis melalui tautan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *